Kemarin saya seperti biasa berangkat ke kantor jam 8:15 , kali ini saya bawa bekas motor nya adik ipar saya, berhubung motor saya dibawa istri untuk mengantar anak ke acara sekolah. Tanpa ada firasat apapun, saya meluncur dengan motor itu dengan penuh percaya diri. Sebelumnya motor itu diperbaiki karena ada masalah pengapian, alhasil CDI diganti. Seperti biasa ada saja rentetan masalah yang katanya kena, kali ini katanya spul-nya , trus motornya mesti ditinggal berhubung orderan banyak, akhirnya waktu itu motor itu di servis, ganti oli, ganti cdi, busi. Buset dah …

Belum genap dua kilo motor itu jalan, rasanya mulai aneh, di mesinnya seperti mesin panas trus akhirnya mati. Saya coba hidupkan, bisa, namun setelah beberapa saat mati lagi. Coba didiamkan beberapa saat, dihidupkan bisa, bisa jalan 10 meter trus mati lagi. Walah . Akhirnya saya putuskan dorong ke bengkel terdekat. Setelah mendorong sekitar 1 kilometer dengan berpeluh karena memakai helm,jaket dan beban sebuah tas gendong akhirnya saya sampai di bengkel terdekat. Saya sampaikan riwayat motor dan kerusakan yang saya alami. Dia test pengapian, ok tidak ada masalah. Trus saya suruh dia cek oli, karena tadi suara mesinnya seperti mesin kepanasan. Ternyata benar .. tidak ada oli nya .. tepatnya tinggal kurang lebih 50 mili yang tersisa. Wah saya sudah mulai punya perasaan gak enak nih. Saya pasti di bohongin sama bengkel yang mengganti CDI itu…. pikir saya. Si montir bilang mungkin olinya habis karena pembakaran yang gak bagus sehingga oli banyak terbuang sebagai asap knalpot, atau bisa juga bocor. Saya ingat ingat motor ini tidak pernah dibawa kemana mana sejak di servis, terus tidak ada bekas ceceran oli di garasi dan juga asap knalpot biasa biasa saja, tidak berbau aneh dan tidak kelihatan seperti halnya pembakaran karena oli. Akhirnya setelah ganti oli, si montir mencoba menghidupkan motor saya dan dia memastikan memang masalahnya karena oli habis saja, dan pembakarannya memang tidak masalah, dia nyaranin kalau dalam seminggu ada masalah disuruh bawa ke bengkel itu untuk di cek lagi. Dia mencoba membesarkan hati saya dengan mengatakan mungkin saja bengkel tempat saya ganti CDI itu lupa ngisi olinya. Mungkin bodohnya saya juga terlalu percaya buat ninggalin motor buat di servis dan ganti oli. Dan memang saya tidak pernah servis di bengkel pinggir jalan kaya gitu sebelumnya, tetapi karena waktu itu perlu penting dan motornya sudah mogok jalan ya akhirnya mau tidak mau servis di pinngir jalan kaya gitu.

Saya beranikan terus jalan dengan motor itu kekantor, meskipun dengan perasaan was was takut mati lagi. Akibat masalah oli, saya jadi telat ngator sekitar 30 menit. Sesampai dikantor saya telepon istri saya untuk cek ulang dirumah apakah ada tetesan oli di garasi untuk memastikan bahwa permasalahanya adalah si bengkel sialan yang lupa ngisi oli , atau mungkin disengaja.. ah tidak taulah. Belakangan saya tahu kalau istri saya akhirnya komplen berat ke bengkel itu dan dapat ganti rugi 25 rebu perak.

Ketika pulang kantor saya periksa lagi jika ada ceceran oli dari motor saya di lantai parkir, tidak ada, Ini menambah keyakinan saya kalo tidak ada kebocoran oli. Saya akhirnya selamat tiba dirumah kembali.

Perlu di cermati, bahwa kedepan motor ini mesti di cek ulang lagi, saya tidak percaya dengan hasil oprekan bengkel sialan itu.

Sebuah pengalaman terburuk saya berurusan dengan bengkel pinggir jalan.