Bukan, saya bukan alih profesi menjadi seorang guru, masih banyak guru honorer yang berjuang agar menjadi PNS, jadi saya belum ingin menjadi guru. Ini tentang gimana susahnya mendidik anak anak.

Putra pertama saya sekarang di TK Nol Besar, namun jeleknya, ini anak paling susah disuruh belajar. Kecuali dia memang mood nya lagi mau belajar. Kalau sudah mood belajar, semua harta benda alat alat belajarnya bisa bertebaran di lantai, dari buku mewarnai sampai majalah anak anak, dari kerotan pensil sampai crayon yang sudah tidak berbentuk juga di tebar.

Terus terang saya ( ayahnya), bukan tipe pendidik yang baik ( cepet kesel ), makanya saya serahnya ke bunda-nya kalau urusan belajar mengajar. Kalau saya, kalau mata sudah mendelik karena anak saya salah berulang ulang, malah dia semakin buyar konsentrasinya, makanya untuk urusan belajar serius, lebih baik bunda-nya yang tangani. Ah susahnya memang menjadi pendidik.

Susah bikin anak pinter ?, heh. siapa sih orang tua yang tidak ingin anak pinter, cerdas, baik, soleh, pokoknya yang baik baik deh. Usaha mendidik itu yang sulit. Saya baru menyadari, ternyata jadi orang tua itu sulit . heh .. menyesal ? tidak lah. Saya mesti belajar menjadi pendidik anak yang lebih baik. Jadi tidak hanya anak yang perlu belajar, saya juga perlu belajar.

Membantu belajar anak sepulang kerja itu, tidak baik ..
Membantu belajar anak di kala perut lapar itu, tidak baik ..
Terlalu memaksa anak untuk belajar itu, tidak baik ..
Membiarkan anak untuk tidak belajar, tidak baik ..

Ah susahnya … lagi pusing mendidik anak.